Cara bagaimana untuk mengelakkan makan bersama emosi kerana tekanan yang dihadapi

Cubalah strategi lima langkah ini untuk mengelakkan makan emosi, walaupun semasa pandemi Covid-19.

EMOSI DAN MAKANAN

Walaupun anda tidak pernah berurusan dengan pemakanan emosi, tekanan akibat pandemi Covid-19, penutupan sekolah, berhenti kerja, dan pesanan di rumah boleh menyebabkan anda beralih ke makanan untuk mengatasi. Kecenderungan untuk makan secara emosional adalah perkara biasa. Kita secara praktik diajar sejak lahir untuk menggunakan makanan untuk mengatasi perasaan kita. Berjimat cermat, merancang makan malam perayaan, dan membawa makanan kepada jiran pada waktu memerlukan.

Tetapi makan emosi berterusan adalah berbeza. Pola makan yang tidak terkawal untuk meredakan perasaan anda semasa tekanan, boleh merosakkan tenaga mental dan fizikal anda, mengganggu corak tidur yang sihat, melemahkan imuniti, dan meningkatkan risiko kesihatan. Berita baiknya ialah anda dapat menguruskan makanan dan emosi secara sistematik. Inilah strategi lima langkah yang saya gunakan dengan pelanggan untuk memupuk pola makan yang lebih seimbang, walaupun dalam keadaan tertekan.

Ikuti petunjuk badan anda

Langkah pertama adalah menyesuaikan badan anda untuk membezakan antara rasa lapar badan dan kelaparan mental. Kelaparan fizikal mempunyai simptom fizikal, seperti perut menggeram. Sekiranya anda merasa lapar, tetapi baru-baru ini anda makan atau tidak mempunyai tanda-tanda fizikal lapar, periksa perasaan anda. Dalam kajian 2019 yang diterbitkan dalam Frontiers in Psychology, para penyelidik mengatakan terdapat empat emosi asas: kebahagiaan, kesedihan, ketakutan, dan kemarahan. Nasihat CD adalah untuk menentukan emosi utama yang anda alami sehingga anda dapat mengatasinya dengan cara yang tidak melibatkan makanan. Contohnya, jika anda marah, melakukan sesuatu secara fizikal boleh membantu, seperti membersihkan, mengatur, atau bersenam. Sekiranya anda sedih, perlawanan yang lebih baik adalah dengan memanggil rakan, menonton filem melankolis dan melepaskan air mata, atau menghabiskan masa yang berkualiti dengan haiwan kesayangan.

GAMBAR HIASAN

Sambungkan titik antara perasaan dan makanan

Langkah kedua adalah untuk meneroka lebih jauh ‘mengapa’ di sebalik pilihan makan anda, dan konsep empat – emosi dapat membantu. Sebagai contoh, adakah anda merasa makan makanan yang renyah atau kenyal ketika marah, dan makanan yang berkrim dan selesa ketika sedih? Sekiranya anda tidak pasti, mulakan jurnal makanan dan perasaan. Selain mengesan apa yang anda makan, catat tahap kelaparan dan kepenuhan anda, dan emosi anda. Ideanya bukan untuk menguruskan diri sendiri, tetapi belajar tentang hubungan anda dengan makanan. Sebaik sahaja anda menyedari ‘mengapa’ anda (seperti , saya mencari ais krim bukan kerana saya lapar, tetapi kerana saya sedih), anda secara sedar dapat menguji alat penanganan alternatif.

GAMBAR HIASAN

Buat Jadual Makan

Langkah ketiga adalah menyusun masa anda. Bagi kebanyakan pembaca Cheras Daily, risiko makan secara emosi lebih besar pada hujung minggu, apabila mereka mempunyai lebih banyak waktu lapang. Tidak diragukan lagi rutin biasa anda telah terganggu oleh coronavirus. Cuba sediakan beberapa struktur dengan sebaik mungkin. Makan makanan pada waktu yang sama setiap hari, jarak antara tiga hingga lima jam. Selain mencegah makan siang yang tidak masuk akal, menyesuaikan diri dengan rutin makan yang konsisten akan membantu mengatur kadar gula darah dan insulin, serta hormon kelaparan.

Makan Dengan Tenang

Langkah keempat adalah berkomitmen untuk makan dengan tenang ketika anda duduk makan – jangan banyak tugas. Duduk di meja dan bukannya di depan TV atau komputer anda, dan makan tanpa memeriksa telefon, membaca, atau aktiviti lain yang mengganggu. Walaupun pada mulanya mungkin terasa janggal, lakukan ini walaupun sekali sehari dan anda akan mendapati bahawa anda lebih mampu menyesuaikan diri dengan rasa lapar dan kenyang, dan merasa lebih kenyang setelah makan.

Berbuat baik kepada diri sendiri

Langkah kelima dan terakhir adalah bersikap baik kepada diri sendiri dan menggunakan percakapan diri yang positif dan lembut. Membuli diri tentang makan emosi hanya meningkatkan emosi, yang dapat meningkatkan keinginan untuk makan. Sekiranya anda akhirnya menggosok dulang biskut sambil menonton berita, renungkan ‘mengapa’ daripada mengalahkan diri sendiri. Sekiranya anda dapat kembali dan membuat ulangan hari, apa yang akan anda lakukan dengan cara yang berbeza? Perubahan tidak linear, dan tidak mengapa. Kadang-kadang langkah mundur boleh menjadi peluang belajar yang mengubah bagaimana anda menangani situasi yang sama pada hari berikutnya atau di jalan raya. Proses selangkah demi selangkah inilah yang membawa kepada perubahan yang berkelanjutan, dan penggunaan kaedah alternatif untuk mengatasi.

Akhirnya, adalah wajar untuk menikmati makanan istimewa. Tidak realistik atau bahkan mustahak untuk membuang makanan tertentu dari kediaman anda – ini semua mengenai cara anda memakannya. Bangunlah barang kegemaran anda menjadi makanan, dan nikmati secara berhati-hati, bukannya secara spontan. Tujuannya bukan untuk menyekat diri sendiri, tetapi untuk mewujudkan keseimbangan, yang terasa jauh lebih baik daripada kekurangan atau berlebihan. Sekarang lebih daripada sebelumnya, keseimbangan adalah kunci.

Sumber : Reader Digest

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*